Ketika Kacang Lupa pada Kulitnya

“Ingatlah akan asal-usulmu.”
– Donald Rumsfeld, Mantan Menteri Pertahanan Amerika

SEKARANG mari kita bicara soal kacang. Pernah merasakan es cincau dan es susu kacang sekaligus? Bila keduanya dicampur, bagaimana rasanya? Sudah jelas rasanya berubah. Rasanya tak beda dengan minum beraroma kola dicampur kopi tubruk. Pertempuran dalam mulut yang sama-sama kuat dan berakhir dengan musnahnya kedua rasa. Itu pengalaman seorang penggemar kuliner yang sempat merasakan dahsyatnya minuman yang dijual di sebuah kedai di Singapura. Setelah sempat kaget dengan rasa baru, eh, dia pun terkejut dengan nama minuman tersebut. Namanya, Es Michael Jackson. Lo, apa hubungannya? Jangan-jangan, Jaka Sembung naik ojek, gak nyambung jek.

Tidak juga ternyata. Es Michael Jackson, mungkin aneh kedengarannya, tapi begitulah faktanya. Ia pun mencoba mencari tahu asal-usul nama es tersebut. Ia pun mereka-reka, pikirnya, hal itu diberikan untuk menyindir Michael Jackson yang aslinya hitam, tetapi kepingin menjadi putih dan malahan menjadi mirip topeng daripada manusia. Ketahuan sekarang rasanya susah dibedakan, bukan susu kacang, bukan juga es cincau.

Michael Joseph Jackson adalah legenda penyanyi dari Amerika Serikat. King of Pop, dulu sebutannya begitu, dengan gerakan dansa ‘moonwalk’ yang telah menjadi ciri khasnya. Sayang, dibalik gemerlap kesuksesannya di panggung hiburan, seperti membuatnya kurang percaya diri. Ketenaran dan uang yang berlimpah di usia muda, membuat Jacko, begitu panggilan akrabnya, bisa melakukan apa saja, termasuk melakukan operasi kulit dan wajahnya. Dimulai dengan mengubah bentuk hidungnya yang tidak mancung, Jacko pun mulai ketagihan operasi di wajah dan kulitnya plus pemutihan kulit, yang telah dilakukannya sejak umur duapuluhan. Khalayak luas menganggap Jacko telah melupakan asal-usulnya sebagai ras orang kulit hitam. Jacko dinilai tidak puas atas apa yang telah dianugerahi kepadanya. Kacang lupa pada kulitnya. Persis seperti minuman yang dijual di Singapura, tak jelas lagi perbedaan antara hitam atau putih. Tapi Jacko punya dalih. Katanya, ia mempunyai kelainan pigmen atau memutihnya kulit. Sarung tangan yang menutupi tangan kanannya, katanya untuk menutupi pigmen asing yang mulai menjalar dari sana. Ah, mau berbual apa pun, tetap saja tudingan itu sudah melekat padanya. Kacang lupa pada kulitnya.

Fenomena ini tidak melulu milik Jacko. Di Tanah Air bejibun contohnya. Para politisi adalah contoh yang paling pas dengan sebutan itu. Di masa kampanye, mereka ngerocos janji ini-itu. Tetapi setelah duduk nyaman di kursi yang diincarnya, eh, dia malah lupa akan janjinya. Janji pada rakyat yang menjadi konstituennya. Lagi-lagi hanya pemeo kacang lupa pada kulitnya diselempangkan pada mereka. Pemeo ini sungguh luar biasa. Para leluhur kita yang membuat sebaris kalimat ini sangat terampil dalam menggunakan kata-katanya. Kacang lupa pada kulitnya, sebuah perumpamaan yang sangat luar biasa. Sebiji kacang bisa melupakan asal usulnya. Pedas, mengena, dan juga menohok. Pepatah tersebut memberikan pesan moral yang sangat mendalam. Bahwa manusia sebagai sebuah individu yang mempunyai kelebihan atas anugerah yang telah diberikan, namun tetap saja membutuhkan bantuan, uluran tangan, dan pertolongan dari orang disekitarnya.

Saat kacang perlahan tumbuh, yang berawal dari biji, dengan perlindungan dari kulit, maka sang kacang terlindung dari cuaca, embusan angin, dan gangguan lainnya. Karena sang kacang begitu baik terlindung. Tetapi saat kacang berada di meja, ia tak lagi berteman dengan kulitnya, bahkan mencari kulit baru. Ketika kacang dimakan dan dinikmati, sang kulit pun dibuang ke tempat sampah. Saat kesuksesan telah diraih, saat puncak kekuasaan dalam genggaman, saat kehidupan telah membaik, mereka pun kemudian melupakan segala sesuatu yang telah membuat mereka menjadi seperti itu. Seperti kacang yang lupa akan kulitnya. Dalam kehidupan sehari-hari, kata-kata itu akrab di telinga kita. Untuk seorang kawan lama yang sudah tak punya waktu lagi untuk bertemu atau beranjang sana saja, pemeo itu pun dilekatkan padanya. Bagi yang disentil dengan kata-kata itu, sangat terasa menyakitkan di kuping. Jangan pernah sekali-kali meremehkan pentingnya komunikasi dengan kawan lama. Ketika kesuksesan telah menghampiri Anda, jangan lupakan orang-orang di sekitar Anda, atau orang-orang yang telah membesarkan Anda. Bila Anda terus melakukan komunikasi dengan kawan lama Anda, percayalah, bila suatu saat Anda mengalami kesulitan atau kesusahan, maka kawan lama Anda, minimal, akan memberikan perhatian kepada Anda. Syukur-syukur ia akan membantu persoalan yang Anda hadapi.

Lantas bagaimana agar kita tidak seperti kacang yang lupa akan kulitnya? Beberapa saran berikut bisa Anda renungi dan lakukan.

Jangan pernah melupakan jasa orang lain
Saya yakin, Anda pasti pernah dibantu oleh orang lain, walau sekecil apa pun. Tapi apa balas budi Anda terhadap orang yang membantu Anda? Minimal tentu Anda mengucapkan terima kasih. Anda mungkin saja tidak sanggup membayar atau mengganti secara materi terhadap bantuan yang diberikan kepada Anda. Untuk tidak melupakannya, Anda dapat melakukan komunikasi secara berkala atau sewaktu-waktu kepada orang yang telah membantu Anda tersebut.

Jangan lupa ketika sukses
Jika Anda berada di puncak keberhasilan, jangan lupa dengan sekeliling Anda. Karena mereka semua, Anda berhasil dan sukses. Bagaimana caranya? Anda bisa mengajaknya makan siang bersama, misalnya.

Luangkan waktu untuk berkomunikasi
Anda bisa juga meluangkan waktu untuk menelepon, atau sekadar mengirim sms kepada teman-teman lama Anda. Anda dapat juga mengirim kartu ucapan Selamat Hari Raya di saat Hari Raya, misalnya.

Melakukan Kunjungan
Berkunjung ke kantor atau ke rumah teman, sahabat, kolega atau pun kawan lama Anda sesekali waktu, bahkan dengan surprise tanpa pemberitahuan, bisa jadi suatu hal yang sangat mulia.

Sumber: Ketika Kacang Lupa Pada Kulitnya oleh Sonny Wibisono, penulis, tinggal di Jakarta
baca-saja.blogspot.com

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>